Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Kamis, 07 Februari 2013

PERANAN PEMIMPIN YANG DIHARAPKAN


Suatu organisasi tentu memiliki seorang pemimpin. Kepemimpinan merupakan kemampuan yang dipunyai seseorang untuk memepengaruhi orang-orang lain agar bekerja mencapai tujuan dan sasaran(Handoko). Sedangkan menurut Soewarno Handoyo Ningrat Kepemimpinan itu merupakan suatu proses dimana pimpinan digambarkan akan memberi perintah atau pengarahan, bimbingan atau mempengaruhi pekerjaan orang lain dalam memilih dan mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Berdasarkan pendapat para ahli tersebut di atas, maka pemimpin organisasi adalah orang/manusia yang tugas dan fungsinya adalah memberi pengaruh (memberi perintah, mengarahkan, memberi bimbingan) kepada orang-orang lain agar bekerja dalam upaya mencapai tujuan yang telah ditentukan. Dengan demikian, pemimpin sangat menentukan baik buruknya orang-orang yang dipimpinnya melakukan kerja yang sangat berpengaruh juga terhadap baik buruknya kualitas pencapaian tujuan yang telah ditetapkan.

Di dalam dunia pendidikan tingkat daerah, terdapat sederet pemimpin yang mengelola pendidikan, Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, Kabid, Kasi, Kepala UPTD, dan Kepala Sekolah. Mereka inilah penentu utama baik buruknya mutu pendidikan di tingkat daerah. Dari tangan-tangan merekalah yang sangat kita harapkan peningkatan kualitas pendidikan ini akan lahir. Para pemimpin pendidikan yang baik akan menghasilkan kualitas pendidikan yang baik pula. Sebaliknya lembaga pendidikan yang dipimpin oleh pemimpin-pemimpin yang buruk mengakibatkan carut marutnya, dan bobroknya hasil pendidikan.

Oleh para pemimpin pendidikan tersebut merupakan penentu utama peningkatan kualitas pendidikan yang sangat kita harapkan, maka sejatinya para pemimpin yang diangkat untuk menduduki jabatan tersebut harus pemimpin yang baik. Sebagai rujukan pemimpin yang bagaimana yang baik itu? Jawabannya tentu harus mengambil sampel pemimpin yang berhasil sukses dalam melaksanakan kepemimpinannya. Kita ambil saja kepemimpinan Nabi Muhammad S.A.W., Kepemimpinan Khalifaurrosiodin (Abu Bakar Siddiq, Umar Bin Khottob, Ustman Bin Affan, Ali Bin Abi Thalib), Kepemimpinan Nabi Sulaiman, Kepemimpinan Umar Bin Abdul Aziz, dan lain sebagainya yang sangat sangat sukses menjalankan kepemimpinannya.



Para pemimpin pendidikan yang sangat diharapkan adalah pemimpin memberikan contoh disiplin, bukan yang pandai menyuruh disiplin, pemimpin yang pinter, bukan pemimpin yang pandai menyuruh pinter, pemimpin yang jujur, bukan pemimpin yang pandai menyuruh jujur, pemimpin yang taat hukum dan perundang-undangan, bukan pemimpin yang pandai menyuruh taat hukum dan perundang-undangan.

Jika Kadisnya buruk, jangan berharap memiliki Kabid, Kasi, dan Kepala Sekolah yang baik. Jika Kepala Sekolah buruk, jangan berharap memiliki guru-guru dan hasil belajar yang berkualitas. Tetapi sebaliknya jika Kadisnya baik, insya Allah kita masih berpeluang besar memiliki Kabid, Kasi, Kepala Sekolah yang baik. Jika Kepala Sekolahnya baik masih berpeluang besar memiliki guru-guru dan hasil belajar yang berkualitas pula.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 

GITA Kdi

Loading...

Biografi

Melaksanakan tugas sesuai aturan yang berlaku di zaman para pemimpin haus kekuasaan (penuh KKN, sistem premanisme)amat sangat sulit...Diriku termasuk korban prilaku "premanisme" Kadisdik, Ka UPTD Pendidikan yang dibantu oleh "herder-herder". "Ya Allah,Engkau-lah Yang Maha Adil dan Maha Mengadili..Sisa Rasa sakitku yang belum terbalas kuserahkan pada-Mu Yang Maha Pemberi Balasan Yang Seadil-adilnya."